Misi India Sudah Setahun Berada di Orbit Bulan, Ini Hasilnya

Foto resolusi tertinggi dari permukaan Bulan yang diambil dari misi Chandrayaan 2.
© isro via universe today Foto resolusi tertinggi dari permukaan Bulan yang diambil dari misi Chandrayaan 2.

REPUBLIKA.CO.ID, INDIA, Dwi Murdaningsih — Pengorbit bulan Chandrayaan-2 India telah mencapai satu tahun dan 4.400 perjalanan mengelilingi bulan. Pejabat badan antariksa India menyampaikan kabar tersebut pada Kamis (20/8).

Dalam sebuah pernyataan, Organisasi Penelitian Luar Angkasa India (ISRO) mengungkapkan pesawat luar angkasa itu dalam kondisi baik dan kinerja subsistemnya normal.

“Ada bahan bakar onboard yang memadai untuk tetap beroperasi selama sekitar tujuh tahun,” ujar ISRO, seperti yang dilansir dari Space, Sabtu (22/8).

Pesawat antariksa itu sibuk sejak tiba di orbit bulan pada 20 Agustus 2019. Chandrayaan-2 berusaha mengerahkan pendarat bulan pertama pimpinan India, yang disebut Vikram. Pendarat tersebut gagal mendarat dengan selamat. ISRO mengatakan pelajaran yang didapat dari upaya tersebut akan menginformasikan desain misi yang akan datang.

Sementara itu, pengorbit Chandrayaan-2 terus bekerja di atas bulan. Setelah satu tahun beroperasi, Chandrayaan-2 telah memetakan hampir 1,5 juta mil persegi (4 juta kilometer persegi) medan.

Salah satu bidang yang menarik adalah wilayah cekungan Balmer-Kaptyen yang mencakup dataran ringan dari tanah bulan atau regolith, di atas permukaan basaltic yang lebih tua.  Zona ini menunjukkan perubahan yang terjadi setelah meteorit menghantam permukaan bulan. Daerah terdekat memiliki sistem kawah yang jelas yang menghasilkan hujan debu yang lebih baru.

Chandrayaan-2 juga melihat bentang alam tektonik skala kecil yang disebut lunar lobate scarps. Struktur ini dianggap fitur muda di bulan, tetapi seringkali sulit dideteksi karena ukurannya yang kecil.

Secara lebih umum, pesawat ruang angkasa India secara teratur mengumpulkan citra definisi tinggi dan data sains mengenai permukaan bulan, yang membantu dalam menafsirkan fitur geologi. Radar orbit di Chandrayaan-2 terus mengumpulkan pengamatan es air bulan di kutub.

Pejabat misi bekerja dengan data arsip yang dikumpulkan oleh LRO dan Chandrayaan-1 dan ingin lebih memahami di mana dan dalam bentuk apa air es dapat ditemukan di bulan. Pengamatan tahun pertama dari Chandrayaan-2 menunjukkan kinerja muatan di orbit, yang secara kuat memperlihatkan kemampuannya untuk berkontribusi secara signifikan pada ilmu bulan.

“Umur panjang pengorbit yang diantisipasi ini dapat berkontribusi banyak pada kebangkitan minat di antara komunitas ilmiah global saat ini untuk keberadaan yang berkelanjutan di bulan,” kata ISRO.

Beberapa penyelidikan lain yang telah dilakukan pesawat ruang angkasa, termasuk mendeteksi tanda mineral Argon-40 dan memetakan mineral wilayah tertentu di bulan, seperti Mare Tranquillitatis, sebuah area yang mencakup situs pendaratan manusia pertama di bulan, tempat Apollo 11 mendarat pada 1969.

Chandrayaan-2 bahkan secara tidak langsung memantau aktivitas matahari. Ini memberi pengamatan tambahan bagi para ilmuwan yang mencoba mencari tahu bagaimana cuaca antariksa mempengaruhi Bumi.

Pada 29 Mei, misalnya, ISRO melaporkan pesawat antariksa menangkap matahari yang menembakkan suar terkuat kedua di 2020 hingga saat ini. Pada saat itu Chandrayaan-2 menangkap sinar-X sekunder dari fluorescence di bulan karena permukaan bulan mencerminkan aktivitas matahari.

Pada Januari, India berkomitmen untuk meluncurkan misi penerus Chandrayaan-2, yang disebut Chandrayaan-3, meskipun garis waktu misi itu belum dikonfirmasi. Misi bulan pertama India, Chandrayaan-1 diluncurkan pada Oktober 2008 dan berakhir pada Agustus 2009.

Leave a Reply

Your email address will not be published.