Waspada Virus Corona COVID-19 Makin Sulit Dideteksi

VIVA – Pakar kesehatan telah menyoroti tentang tantangan yang harus dihadapi dunia terkait epidemi virus corona. Yang mana para peneliti di China dan Hong Kong menunjukkan kesulitan besar dalam diagnosis.

Dalam sebuah studi bersama yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine, para peneliti dari China dan Hong Kong meninjau kasus 1.099 pasien virus corona dari 552 rumah sakit di 30 provinsi. Dari penelitian mereka menemukan lebih dari separuh pasien yang terjangkit tidak mengalami demam ketika ke rumah sakit sehingga membuat petugas medis kesulitan dalam membuat diagnosis.

“Beberapa pasien dengan Covid-19 tidak mengalami demam atau kelainan radiologis pada presentasi awal, yang telah memperumit diagnosis,” kata penelitian tersebut, seperti dikutip dari laman South China Morning Post.

Penelitian ini ditulis bersama oleh puluhan ahli medis, termasuk Zhong Nanshan, direktur Laboratorium Kunci Negara China untuk Penyakit Pernafasan, dan pakar pengobatan pernapasan Universitas Cina Hong Kong Profesor David Hui Shu-cheong.

Sejauh ini, epidemi telah menewaskan 2.944 orang di China. Yang mana Cina Daratan memiliki 79.251 infeksi, dengan 39.002 pasien pulih.

Lebih banyak kasus juga telah dilaporkan di Korea Selatan, Italia, dan Iran, mendorong Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS meningkatkan travel advice untuk warganya bepergian ke Italia dan Iran, dan merekomendasikan untuk menghindari semua perjalanan yang tidak penting ke negara-negara tersebut karena “terbatasnya akses ke  perawatan medis yang memadai di daerah bencana ”.

© Disediakan oleh Kumparan

Dalam sebuah laporan, yang dirilis pada hari Jumat, WHO mengatakan bahwa tindakan untuk menahan diri mengunjungi China efektif karena jumlah kasus baru terus bertambah.

Dalam laporan itu, mereka juga mengatakan bahwa ahli epidemiologi yakin bahwa virus corona yang menyebabkan penyakit yang sekarang dikenal sebagai Covid-19 disebabkan oleh organisme yang menyebar dari hewan.  Kelelawar tampaknya merupakan reservoir virus, tetapi inang perantara belum diidentifikasi. Badan Kesehatan PBB juga memperingatkan bahwa tanpa mengidentifikasi rantai hewan itu, ada risiko wabah bisa kembali muncul di daerah di mana virus itu telah menurun.

Laporan tersebut disusun oleh tim yang terdiri dari lebih dari dua lusin spesialis dari Tiongkok dan luar negeri yang merupakan bagian dari perjalanan WHO selama sembilan hari ke Beijing, dan provinsi Guangdong, Sichuan dan Hubei mulai 16 Februari. Laporan ini memberi gambaran umum tentang perjalanan tersebut, menilai respons terhadap epidemi dan mengidentifikasi langkah selanjutnya yang harus diambil China dan negara lain.

Tim tersebut menyimpulkan bahwa di China, penularan virus dari manusia ke manusia sebagian besar terjadi di dalam rumah tangga.  Di antara 344 cluster di provinsi Guangdong, China selatan, dan Sichuan di barat daya, 78 hingga 85 persen terjadi dalam keluarga.

Meskipun penularan juga terjadi di rumah sakit dan pengaturan tertutup lainnya, penularan di tempat-tempat ini tampaknya bukan fitur utama dari virus di China, katanya.

Tetapi sebagian besar kasus di antara pekerja medis diidentifikasi pada awal wabah di Wuhan ketika persediaan dan pengalaman rendah.  Dalam beberapa kasus kemudian, pekerja medis mungkin telah terinfeksi dalam rumah tangga daripada dalam melakukan perawatan kesehatan di rumah sakit.

Mengutip dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Provinsi Guangdong, penelitian tersebut mengatakan bahwa pada 20 Februari, virus corona dapat dideteksi pada sampel pernapasan atas satu atau dua hari sebelum gejala. Dikatakan bahwa sejauh ini langkah pencegahan terbaik adalah menjaga jarak aman dari orang lain, meminimalkan kontak dekat di tempat-tempat umum, tetapi risiko lebih banyak kasus meningkat ketika pekerjaan dilanjutkan dan pembatasan gerakan dicabut.

Hui, salah satu penulis studi bersama, juga menyerukan lebih banyak tes dilakukan di klinik swasta dan publik untuk memungkinkan deteksi dini dan isolasi kasus yang diduga virus corona.

Virus tersebut sejauh ini telah menginfeksi 94 orang di Hong Kong, menewaskan dua orang.  Namun, tidak ada infeksi baru yang dilaporkan pada hari Sabtu.

Hui, yang duduk di panel penasihat pemerintah Covid-19 yang melapor langsung kepada pemimpin kota, mengatakan bahwa meskipun tingkat kematian pasien lebih rendah daripada angka kematian 2-3 persen pasien dengan infeksi flu, angka itu masih signifikan .  

“Virus ini sangat menular, sehingga angka kematian 1,4 persen masih berarti sejumlah besar kematian,” kata dia.

Lebih banyak negara telah mulai menerapkan langkah-langkah pencegahan seperti penutupan sekolah dan pembatalan pertemuan publik.  Korea Selatan mendesak warga untuk tinggal di dalam rumah pada hari Sabtu setelah jumlah kasus yang dikonfirmasi meningkat dengan cepat.

Leave a Reply

Your email address will not be published.